Setiap Cobaan Datang Sebuah Proses Pendewasaan Diri |

Hot News

“Israel dan Hamas Sepakat Untuk Gencatan Senjata, Membuka Jalan Bagi Pembebasan Sebagian Tawanan”

Lima puluh perempuan dan anak yang ditahan di Gaza akan dibebaskan sebagai imbalan atas perempuan dan anak Palestina yang berada di penjara Israel “

Israel dan Hamas telah sepakat untuk menghentikan sementara perang yang akan memungkinkan pembebasan sekitar 50 orang yang telah ditahan di Gaza sejak kelompok bersenjata Hamas menyerbu selatan Israel pada 7 Oktober, sebagai gantinya, Palestina yang ditahan di penjara Israel akan dibebaskan.

Kabinet Israel mendukung kesepakatan setelah pembicaraan tentang perjanjian yang dimediasi Qatar yang berlanjut hingga dini hari Rabu, dengan laporan media Israel tentang pertukaran sengit antara menteri dalam pemerintahan Perdana Menteri Benjamin Netanyahu.

Pada akhirnya, hanya tiga dari 38 anggota kabinet yang menolak gencatan senjata ini – Menteri Keamanan Nasional Itamar Ben-Gvir dan dua anggota lain dari partai politik kanan jauhnya.

Kantor perdana menteri mengatakan kesepakatan akan membutuhkan Hamas untuk melepaskan setidaknya 50 perempuan dan anak selama gencatan senjata empat hari. Untuk setiap tambahan 10 sandera yang dilepaskan, gencatan senjata akan diperpanjang selama satu hari, tanpa menyebutkan pembebasan tahanan Palestina sebagai imbalannya.

“Pemerintah Israel berkomitmen untuk mengembalikan semua sandera ke rumah. Malam ini, mereka menyetujui kesepakatan yang diusulkan sebagai tahap pertama untuk mencapai tujuan ini,” demikian pernyataannya yang singkat.

Hamas, yang mengendalikan Gaza, juga merilis pernyataan yang mengonfirmasi pembebasan 50 perempuan dan anak yang ditahan di wilayah tersebut sebagai imbalan bagi Israel yang melepaskan 150 perempuan dan anak Palestina dari penjara Israel.

Mereka mengatakan bahwa Israel juga akan menghentikan semua tindakan militer di Gaza dan ratusan truk membawa bantuan kemanusiaan, medis, dan bahan bakar akan diizinkan masuk ke wilayah tersebut.

Perjanjian ini adalah gencatan senjata pertama dalam perang di mana Israel telah meratakan wilayah luas di Gaza, yang merupakan rumah bagi sekitar 2,3 juta orang. Pejabat Palestina mengatakan setidaknya 14.100 orang telah tewas, sementara Perserikatan Bangsa-Bangsa mengatakan sekitar 1,7 juta orang telah dipaksa meninggalkan rumah mereka. Hamas membunuh setidaknya 1.200 orang dalam serangannya terhadap Israel.

Para pejabat dari Qatar, Amerika Serikat, Israel, dan Hamas telah beberapa hari terakhir menyarankan bahwa kesepakatan ini akan segera tercapai.

Dalam pernyataan yang dikeluarkan kemudian, Qatar mengkonfirmasi “keberhasilan” upaya mediasi, yang juga melibatkan Mesir dan Amerika Serikat, dan mengkonfirmasi parameter luas dari kesepakatan tersebut.

“Waktu mulai jeda akan diumumkan dalam 24 jam ke depan dan berlangsung selama empat hari, dengan kemungkinan perpanjangan,” demikian pernyataannya.

Qatar juga mengonfirmasi bahwa bantuan kemanusiaan akan dikirimkan ke Gaza dan 50 perempuan dan anak yang ditahan akan dibebaskan sebagai imbalan bagi “sejumlah perempuan dan anak Palestina yang ditahan di penjara Israel”.

“Jumlah yang dibebaskan akan ditingkatkan pada tahap-tahap berikutnya dalam mengimplementasikan kesepakatan,” tambahnya tanpa memberikan detail.

Presiden AS Joe Biden, yang menyambut kesepakatan tersebut, berterima kasih kepada Emir Qatar, Sheikh Tamim bin Hamad Al Thani, dan Presiden Mesir, Abdel Fattah el-Sisi, atas “kepemimpinan dan kemitraan kritis” mereka.

“Saya berharap untuk berbicara dengan setiap pemimpin ini dan tetap berhubungan erat saat kita bekerja untuk memastikan kesepakatan ini dilaksanakan sepenuhnya,” demikian pernyataan Gedung Putih dalam sebuah pernyataan. “Penting bahwa semua aspek dari kesepakatan ini diimplementasikan sepenuhnya.”

Sebelum pertemuan untuk membahas kesepakatan, Netanyahu berterima kasih kepada Biden atas usahanya untuk menyertakan lebih banyak sandera dan sedikit konsesi dalam kesepakatan tersebut.

“Dibutuhkan tekanan AS yang signifikan untuk mendapatkan kesepakatan ini, yang benar-benar memberi Anda gambaran tentang apa yang dibutuhkan dalam hal tekanan AS untuk mendapatkan sesuatu yang lebih permanen jika bukan peralihan ke pemerintahan otonomi Palestina semacam itu,” kata James Dorsey, seorang fellow kehormatan di Institute Middle East University Nasional Singapura, kepada Al Jazeera.

Netanyahu menekankan bahwa Israel tidak berniat mengakhiri konflik.

“Kita sedang berperang dan kita akan terus berperang sampai kita mencapai semua tujuan kita,” katanya dalam pesan yang direkam. “Untuk menghancurkan Hamas, mengembalikan semua sandera kita, dan memastikan bahwa tidak ada entitas di Gaza yang dapat mengancam Israel.”

Namun, beberapa analis mengatakan bahwa masyarakat internasional harus menggunakan jeda ini untuk mencoba mengamankan akhir yang lebih abadi dari pertempuran.

“Dalam beberapa hari mendatang, lebih banyak bantuan akan datang, lebih banyak bahan bakar, semoga lebih banyak pasokan medis dan orang-orang yang terluka parah bisa dievakuasi, tetapi di luar itu, dalam beberapa hari jeda ini, perlu ada tekanan besar pada Israel untuk tidak memulai kembali pertempuran pada akhir periode ini,” kata Antony Loewenstein, seorang jurnalis independen dan penulis berbasis di Australia.

Sebanyak 237 sandera dari Israel dan beberapa negara lain diyakini berada di Gaza, dan Biden mengatakan beberapa warga Amerika akan dibebaskan selama jeda yang akan datang. Warga asing lainnya tidak diyakini menjadi bagian dari kesepakatan.

Hamas hanya telah melepaskan empat sandera sejak penculikan terjadi lebih dari sebulan yang lalu – seorang ibu Amerika dan anak perempuannya serta dua wanita Israel yang sudah tua.

Mereka mengatakan beberapa sandera telah tewas dalam pengeboman Israel.

Brigade al-Quds, sayap bersenjata dari kelompok Jihad Islam Palestina, yang juga terlibat dalam serangan Hamas pada 7 Oktober, mengatakan pada Selasa malam bahwa salah satu dari orang Israel yang mereka tahan telah meninggal.

“Sebelumnya kami menyatakan kesediaan kami untuk melepaskannya atas alasan kemanusiaan tetapi musuh terus memperlambat dan ini menyebabkan kematiannya,” kata mereka dalam saluran Telegram mereka. (M. Arief Wibisono – faktareview.com)

 

Sumber: Aljazeera.com

Share Article:

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *


Notice: Undefined property: stdClass::$data in /home/fakt6635/public_html/wp-content/plugins/royal-elementor-addons/modules/instagram-feed/widgets/wpr-instagram-feed.php on line 4894

Warning: Invalid argument supplied for foreach() in /home/fakt6635/public_html/wp-content/plugins/royal-elementor-addons/modules/instagram-feed/widgets/wpr-instagram-feed.php on line 5567

Berita Terbaru

  • All Post
  • Autotekno
  • Beauty
  • Berita
  • Dunia
  • Ekonomi & Bisnis
  • Foto
  • Gaya Hidup
  • ILD
  • Konsultasi
  • Lifestyle
  • Nasional
  • Olahraga
  • Opini
  • Photography
  • Redaksi
  • Sosok
  • Travel
  • Uncatagories
  • Warna
    •   Back
    • Politik
    • Hukum
    • Daerah
    • Pendidikan
    • Wawancara
    •   Back
    • Peluang Usaha
    • Entrepreneur
    •   Back
    • Fashion
    • Kesehatan
    • Travelling & Kuliner
    •   Back
    • Motivasi
    • Inspirasi
    • Training & Seminar
    • Info Warga
    • Komunitas
Undian yang Halal

✅ Pertanyaan : Bertanya Ustadz, Kapan undian dibolehkan ya? Sukron   ✅ Jawab: Dijawab oleh…

Bacaaan  Dzikir di Pagi Hari

أَعُوْذُ بِاللهِ مِنَ الشَّيْطَانِ الرَّجِيْمِ A’uudzu billaahi minasy-syaithoonir-rojiim Aku berlindung kepada Allah dari godaan syaitan…

FAKTAREVIEW

Mengulas Fakta Dibalik Berita

Join the family!

Sign up for a Newsletter.

You have been successfully Subscribed! Ops! Something went wrong, please try again.
Edit Template

faktareview

Mengulas Fakta Dibalik Berita

Semoga konten-konten faktareview.com yag hadirkan bisa dinikmati, bisa memenuhi kebutuhan informasi serta bisa ikut membangun kesadaran masyarakat  menuju masyarakat yang sejahtera, adil dan makmur.

Terimakasih Telah Berkunjung