Setiap Cobaan Datang Sebuah Proses Pendewasaan Diri |

Kisah Cinta Bung Hatta

Berbeda dengan Soekarno dimana ia sangat piawai dalam berbicara dengan wanita dan dikagumkan. Hatta justru dikenal dengan sosok pemalu bahkan dengan wanita sekalipun.

Didalam buku “Seratus Tahun Bung Hatta” yang tertulis oleh Meutia Farida Hatta yang tercantum bahwa Bung Hatta yang sudah berjuang untuk kebebasan dan Kemerdekaan Indonesia sejak muda ini dengan resiko bagaimanapun telah bersumpah tidak akan menikah selama Indonesia belum Merdeka.

Dengan adanya sumpah ini ia terus memegang prinsipnya dengan kuat, walaupun begitu hal ini bukan isapan jempol semata, dikatakan Bung Hatta pernah mengenal beberapa wanita jelita pada masa itu dan saat bersekolah di Belanda juga terdapat banyak mahasiswi ingin mendekatinya. Namun tetap saja Hatta tidak akan tergoda dengan ajakan menikah meskipun ada pula usaha teman temannya untuk menjodohkan dirinya dengan wanita lain yang dikira cocok.

Ia yakin bahwa pendidikan yang sedang ia tempuh merupakan pondasi baginya dalam melepaskan Indonesia dari belenggu penjajah. Prinsip hidup Hatta muda itu nyatanya pernah menenggelamkan kisah cintanya dengan seorang perempuan cantik bernama Anni, anak Teuku Nurdin, penerjemah pemerintah Nangroe Aceh Darussalam. Anni bukan perempuan biasa, ia adalah seorang nasionalis, aktivis perempuan yang juga ikut andil dalam Kongres Perempuan Indonesia III di Bandung. Keduanya lantas menjalin kasih hingga sudah bertunangan, namun Hatta dan Anni memutuskan untuk berpisah dan tak berjodoh hingga ke pelaminan karena pendirian Hatta yang masih kuat tentang pantang menikah sebelum Indonesia Merdeka akhirnya Anni kemudian menikah dengan kawan dekat Bung Karno, Abdul Rachim. Dari pernikahan tersebut Anni dikaruniai dua orang putri, Rachmi dan Titi.

Ketika impian perjuangan Bung Hatta terhadap Indonesia Merdeka terwujud pada 17 Agustus 1945, maka perjuangannya saat itu sudah mencapai final dan beralih ke urusan lain dimana yang salah satu ikrar yang telah ia janjikan “tidak akan menikah sebelum Indonesia Merdeka”.

Setelah Indonesia Merdeka, Soekarno sempat khawatir dan gelisah melihat Bung Hatta yang masih terus lajang diusianya 40 tahunan bahkan ketika Indonesia sudah Merdeka. Oleh sebab itu Soekarno tidak mau melihat sahabat perjuangannya itu harus lajang seumur hidup maka Soekarno melakukan cara agar Hatta bisa menikah. Saat Soekarno menanyakan sosok perempuan yang memikat hatinya, nama Rahmi Rachim pun muncul yaitu anak pertama dari mantannya sendiri yaitu Anni.

Bung Hatta sempat ragu untuk mengungkapkan niatnya untuk meminang gadis pujaannya kepada sang sahabat, tetapi Soekarno demi cintanya Hatta maka Soekarno pun langsung melamar Rachmi untuk Bung Hatta.

Ditemani oleh R. Soeharto, keduanya mendatangi rumah Anni yang tentu terkejut karena lelaki yang dulu memutuskan kisah cinta dengannya kini justru melamar putrinya. Terlebih usia Bung Hatta dan putrinya terpaut cukup jauh, Bung Hatta kala itu berusia 43 tahun dan Rachmi baru menginjak usia 19 tahun. Bung Hatta tak ubahnya seperti om atau bahkan ayah bagi Rachmi.

Ia kemudian meminta waktu untuk berdiskusi dengan anak perempuannya tersebut sebelum menjawab lamaran. Sebelum berpamitan, Bung Karno kembali meyakinkan Anni, “Hatta orang yang baik. Ia pemimpin yang baik dan ia adalah teman baik saya sendiri.” Bung Karno juga menutup kunjungannya dengan berpesan pada sang calon, Rachmi, “Dia laki-laki yang baik dan berprinsip tinggi. Yakinlah kamu tidak akan kecewa.”

Akhirnya lewat bantuan sahabatnya yaitu Soekarno, Hatta pun mendapatkan pasangan hidupnya dimana keluarga Anni telah menerima lamaran tersebut. Keduanya menikah pada tanggal 18 November 1945 di Bogor, Bung Hatta telah menepati janjinya pada Indonesia yang berisi pantang menikah sebelum Indonesia merdeka. Kisah cinta Bung Hatta tak berhenti di situ saja, Mahar yang ia berikan pada Rachmi sungguh istimewa.

Sebuah buku berjudul Alam Pikiran Yunani, buku itu ia tulis ketika ia diasingkan di wilayah Digul sekitar tahun 1934. Rachmi memahami bahwa buku dan Hatta ibarat kepingan koin selalu bersama dan bersisian. Rachmi tak heran juga bahwa suaminya terkenal di Jepang dengan sebutan Gandhi dari Jawa.

Bukan hanya pintar, Hatta juga merupakan seseorang yang diduga romantis. Saat istrinya hendak melahirkan anak pertama, ia masuk ke kamar bersalin sambil membawa roti isi buatannya. Hatta juga selalu memberikan tempat di dalam mobil yang bebas dari terpaan sinar matahari saat berpergian dengan Rachmi. Keduanya telah dikaruniai 3 orang anak perempuan yaitu Meutia Farida Hatta, Gemala Rabi’ah Hatta, dan Halida Nuriah Hatta.

“Setiap kesempatan yang kami jalani bersama terasa indah dan berharga, seperti serangkaian permata yang berharga,” kata Rahmi.

 

Referensi:

– Noer, Deliar. (2012). Mohammad Hatta: Hati Nurani Bangsa. Jakarta: Buku Kompas.

–  Meutia Fardia Hatta. “Seratus Tahun Bung Hatta” (Jakarta. Kompas 2002).

Sumber: Histori & War Indonesia

Share Article:

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *


Notice: Undefined property: stdClass::$data in /home/fakt6635/public_html/wp-content/plugins/royal-elementor-addons/modules/instagram-feed/widgets/wpr-instagram-feed.php on line 4894

Warning: Invalid argument supplied for foreach() in /home/fakt6635/public_html/wp-content/plugins/royal-elementor-addons/modules/instagram-feed/widgets/wpr-instagram-feed.php on line 5567

Berita Terbaru

  • All Post
  • Autotekno
  • Beauty
  • Berita
  • Dunia
  • Ekonomi & Bisnis
  • Foto
  • Gaya Hidup
  • ILD
  • Konsultasi
  • Lifestyle
  • Nasional
  • Olahraga
  • Opini
  • Photography
  • Redaksi
  • Sosok
  • Travel
  • Uncatagories
  • Warna
    •   Back
    • Politik
    • Hukum
    • Daerah
    • Pendidikan
    • Wawancara
    •   Back
    • Peluang Usaha
    • Entrepreneur
    •   Back
    • Fashion
    • Kesehatan
    • Travelling & Kuliner
    •   Back
    • Motivasi
    • Inspirasi
    • Training & Seminar
    • Info Warga
    • Komunitas
Keajaiban Topan  Al-Aqsa

Keajaiban Topan  Al-Aqsa Disadur oleh : Ust. Fathuddin Ja’far   Untuk pertama kalinya, pasukan Zionis…

FAKTAREVIEW

Mengulas Fakta Dibalik Berita

Join the family!

Sign up for a Newsletter.

You have been successfully Subscribed! Ops! Something went wrong, please try again.
Edit Template

faktareview

Mengulas Fakta Dibalik Berita

Semoga konten-konten faktareview.com yag hadirkan bisa dinikmati, bisa memenuhi kebutuhan informasi serta bisa ikut membangun kesadaran masyarakat  menuju masyarakat yang sejahtera, adil dan makmur.

Terimakasih Telah Berkunjung